Senin 28 Nov 2011 05:28 AM -

Contoh Proposal Pengembangan Pusat Sumber Belajar

BAB 1

PENDAHULUAN

A.Nama Organisasi

Pusat Sumber Belajar Universitas Negeri Surabaya Lidah Wetan

B.Latar Belakang

Sesuai dengan pembukaan Undang-undang Dasar 1945 alinea ke-4 menyatakan bahwa Negara bertujuan mencerdaskan kehidupan Bangsa. Dalam upaya mewujudkan tujuan yang dimaksud, setiap warga negara memiliki hak untuk mendapatkan pengajaran (pasal 31 ayat 1 UUD 1945). Dan dalam pasal 1 no 20 Undang-Undang Republik Indonesia No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan bahwa pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Kebijakan-kebijakan tersebut menjadi dasar bagi lembaga pendidikan untuk menciptakan dan mengembangkan seluas-luasnya sebuah konsep pendidikan yang sesuai dengan kemajuan jaman agar dapat bersaing ditengah-tengah tantangan global.

Pertumbuhan pusat sumber belajar merupakan suatu kemajuan bertahap dimulai dari perpustakaan yang hanya terdiri dari media cetak. Dalam melaksanakan kegiatannya perpustakaan menanggapi permintaan dan memberikan pelayanan kepada para konsumen yang bervariasi secara luas. Dengan semakin meluasnya kemajuan dalam bidang komunikasi dan teknologi, dinamika proses belajar dan sumber belajar yang bervariasi semakin diperlukan dalam pelaksanaan kegiatan belajar-mengajar dengan penekanan pada bahan pengajaran yang baru melalui produksi audiovisual digabung dengan perpustakaan yang melayani media cetak, maka timbul pusat multi media.

Memenuhi tujuan itu Universitas Negeri Surabaya merupakan sebuah lembaga pendidikan menyelenggarakan pendidikan akademik dan profesional secara berjenjang dan berkesinambungan yang didasari oleh pendalaman serta pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan keolahragaan. Sehubungan dengan itu Unesa bertujuan untuk menghasilkan para lulusan yang unggul dan profesional, menghasilkan, mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau seni, menghasilkan dan mengembangkan karya-karya inovatif dan produktif. Seturut itu juga Unesa dalam Misinya adalah menyelenggarakan pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat, serta mengembangkan Unesa menjadi Teaching and Research Institutional.

Kampus besar Universitas Negeri Surabaya yang lebih di kenal dengan nama Unesa ini terdapat di dua tempat perkuliahan yaitu di kampus Unesa Ketintang dan Unesa di Lidah, di kampus Unesa Ketintang merupakan center dari semua kampus Unesa sehingga semua administrasi serta pusat sumber belajarnya pun juga disana. Sedangkan di kampus Lidah Wetan terdapat 3 Fakultas yaitu FIP, FBS dan FIK. Melihat kondisi tersebut dimana mahasiswa kampus Lidah wetan harus menuju kampus ketintang apabila membutuhkan fasilitas Suber belajar. Padahal jika kita fikirkan hal ini tentu akan menjadi sangat tidak efektif untuk mahasiswa di kampus Lidah karena jarak yang di tempuh dari kampus lidah wetan menuju kampus ketintang cukup lumayan jauh.

Hal inilah yang menjadi dasar pemikiran untuk mengembangakan Pusat Sumber Belajar di kampus Unesa Lidah, karena fakultas yang berada di Kampus Unesa Lidah ini ada fakultas keolahragaan, fakultas bahasa dan seni dan fakultas ilmu pendidikan, dari ketiga fakultas tersebut dapat kita ketahui tentu memerlukan sangat banyak sekali media yang berfungsi untuk membantu Unesa dalam rangka mewujudkan tuntutan tujuan dan misinya. Pengembangan Pusat Sumber Belajar dimaksudkan agar dapat memberikan kontribusi pemikiran akademik, sehingga program-program yang akan dilaksanakan oleh Pusat Sumber Belajar dapat seirama dengan tujuan dan misi Unesa.

C.Visi dan Misi

  1. Visi:

Menjadi Pusat Sumber Belajaryang berperan mendorong efektifitas serta optimalisasi proses pembelajaran melalui penyelenggaraan berbagai fungsi pusat layanan informasi global, yang mengunggulkan profesionalitas pelayanan dan berbasis teknologi.

  1. Misi:.

Melaksanakan jasa Perpustakaan layanan peminjaman, layanan referensi, serta jasa layanan penelusuran informasi dengan bantuan teknologi informasi kepada semua aktivitas akademika dengan menekankan pada prinsip kemudahan prosedur serta keterbaruan informasi yang diberikan untuk menunjang berbagai program yang ada di lingkungan Unesa-Lidah Wetan,

Meningkatkan kualitas pembelajaran melalui fasilitas-fasilitas pusat sumber belajar berbasis teknologi.

Melaksanakan pembinaan dan pengembangan koleksi perpustakaan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sudah ada.

Melaksanakan pengembangan sistem perpustakaan, tenaga perpustakaan dan kerjasama antar perpustakaan dan badan atau lembaga lain.

D.Tujuan

1.Tujuan Umum

Untuk meningkatkan efektivitas dan efensiensi kegiatan proses belajar mengajar melalui pengembangan pusat sumber belajar di Kampus Unesa Lidah Wetan.

2.Tujuan Khusus

a.Menyediakan berbagai macam pilihan sumber belajar untuk menunjang kegiatan belajar mengajar.

b.Menyediakan fasilitas-fasilitas penunjang

c.Mendorong penggunaan cara-cara belajar baru yang paling cocok untuk mencapai tujuan pembelajaran.

d.Memberikan konsultasi untuk modifikasi dan desain fasilitas sumber belajar.

e.Membantu mengembangkan standar penggunaan sumber belajar.

f.Membantu dalam pemilihan dan pengadaan bahan-bahan media dan peralatannya.

g.Membantu menumbuhkan pengetahuan siswa dalam ilmu pengetahuan dalam membaca.

h.Mengajarkan siswa dalam mengerjakan tugas-tugas sekolah.


BAB II

ISI

A.Pola Pengorganisasian

Pola pengorganisasian yang digunakan yaitu pola organisasi terpisah. Kelebihan dari pola ini yaitu tiap bagian berdiri sendiri (otonom), dengan demikian tiap bagian bebas mengurus bagiannya sendiri tanpa terikat oleh peraturan dari bagian lainnya. Selain itu, dapat melayani lebih leluasa dan lebih akrab karena klien yang datang khusus ke bagian tersebut tidak sebanyak bila semua bagian berada pada satu tempat yang sama. Kemungkinan juga ruangan khusus bagian tersebut dapat diatur sebaik mungkin sehingga ruangan lebih nyaman. Dengan terpisah-pisahnya bagian-bagian secara fisik maupun administrative maka bagian tersebut dapat ditempatkan mendekati klien yang paling sering membutuhkan.

Kekurangan pola ini yaitu membutuhkan tenaga dan pengamanan yang cukup dikarenakan bagian tempatnya terpisah-pisah. Jumlah anggaran yang disediakan secara keseluruhan menjadi banyak. Bisa terjadi tumpang tindih dalam tugas dan setiap bagian ingin bebas mengatur dirinya sendiri, sehingga biasanya selalu berebut dana. Karena tiap bagian berdiri sendiri secara terpisah, baik administratif maupun fisik, maka agak sulit dikontrol dan memerlukan tenaga pengamanan yang lebih banyak, bahkan banyak yang tidak terjamin keamanannya.

B.Program Sumber Belajar

1.Layanan Sumber Belajar

Secara umum Pusat Sumber Belajar Universitas Negeri Surabaya (Unesa) Lidah Wetan memberikan berbagai layanan kepada anggota antara lain:


  1. Layanan peminjaman bahan

b.Layanan pelatihan

  1. Layanan Serial

d.Layanan Multimedia

e.Layanan referensi dan koleksi karya ilmiah

f. Layanan buku tandon

g. Layananpenelusuraninformasi

  1. Layanan Internet
  2. Layanan foto copy
  3. Layanan ruang baca
  4. Layanan AntarPerpustakaan

a.Layanan peminjaman bahan

Merupakan layanan peminjaman bahan pustaka khususnya untuk buku teks. Setiap mahasiswa mempunyai hak pinjam 3 buku selama 2 minggu dan dapat diperpanjang selama 2 minggu. Dosen, mahasiswa pasca sarjana, dan mahasiswa yang sedang menempuh skripsi mempunyai hak pinjam 7 buku untuk jangka waktu 2 minggu dan dapat diperpanjang selama 2 minggu.

b.Layanan Pelatihan

Fungsi ini berhubungan dengan latihan mahasiswa dan pihak lain yang diperlukan dalam rangka memperoleh keterampilan mendesain, mengembangkan dan menggunakan media dan sumber belajar.

c.Layanan Serial

Adalah layanan untuk koleksi terbitan berseri. Termasuk dalam bagian ini adalah layanan koran, layanan majalah, majalah ilmiah, layanan jurnal dan layanan jurnal CD-ROM. Bahan pustaka yang ada di bagian ini tidak untuk dibawa pulang, akan tetapi hanya layanan baca ditempat dan atau difoto copy.

d.Layanan Multimedia

Adalah layanan untuk Memakai jasa laboraturium multimedia. Termasuk dalam pemakaian Laboraturium multimedia, Lab Audio, Studi Fotografi, Studio Radio, dll.

e.Layanan Buku Referensi Karya Ilmiah.

Merupakan layanan dibidang rujukan dan penuluran informasi bagi pengguna yang membutuhkan. Termasuk layanan dibagian ini adalah layanan tentang karya ilmiah sivitas akademika UM (tugas akhir, skripsi, tesis, disertasi dan laporan penelitian). Layanan di bagian ini terbatas hanya untuk dibaca di tempat dan difoto copy.

f.Layanan buku tandon (reserved book)

Merupakan layanan tentang kesiapan perpustakaan tentang ketersediaan bahan pustaka. Pada bagian ini koleksi hanya boleh dipinjam 1 hari. Tujuannya selain untuk kesiapan ketersediaan buku juga untuk pemerataan kesempatan bagi pengguna untuk meminjam buku. Selain layanan peminjaman, dibagian ini juga memberikan layanan membaca ditempat dan difoto copy.

g.Layanan penelusuran informasi

Merupakan layanan untuk membantu pengguna yang mengalami kesulitas untuk menemukan koleksi perpustakaan dan juga layanan untuk menemukan sumber informasi yang dibutuhkan pengguna.

h.Layanan Internet

Perpustakaan juga menyediakan layanan Internet untuk pengguna sebagai layanan penunjang perpustakaan. Layanan internet ini merupakan kerjasama perpustakaan dengan pihak luar Jumlah titik akses yang tersedia sementara ini masih terbatas 15 buah komputer. Koneksi internet secara gratis juga disediakan melalui wire less yang terpasang di ruang gedung perpustakaan, pemakai dapat langusung login tanpa harus mendaftarkan diri ke petugas.

i.Layanan foto copy

Perpustakaan menyedian layanan foto copy. Hal ini dimaksudkan untuk membatu mahasiswa yang akan foto copy buku dengan cepat dan mudah. Layanan ini tersedia di dalam perpustakaan. Untuk efisiensi waktu, mahasiswa tidak perlu keluar jika akan foto copy.

j.Layanan ruang baca

Perpustakaan menyediakan ruang baca dengan kapasitas 400 tempat duduk (kursi) sudah termasuk 218 study carrel yang tersebar di ruang baca mulai lantai pertama sampai dengan lantai tiga. Selain itu perpustakaan juga menyediakan ruang baca santai dengan berkarpet dan meja rendah tanpa kursi dengan luas ruangan sekitar 60 m.

k.Layanan antar perpustakaan

Selain layanan tersebut diatas perpustakaan juga memberikan layanan antar perpustakaan. Untuk itu perpustakaan Unesa tergabung dalam Forum Komunikasi Perpustakaan Perguruan Tinggi Negeri (FKP2TN). Salah satu kegiatan forum ini adalah adanya layanan peminjaman antar perpustakaan melalui kartu sakti. Kartu sakti dikeluarkan oleh setiap perpustakaan anggota FKP2T. Pemegang kartu sakti dapat memanfaatkan koleksi, fotocopy pustaka dari anggota FKP2T. Anggota FKP2T meliputi perpustakaan UGM, perpustakaan Unpad, perpustakaan UPI, perpustakaan UNJ, perpustakaan UIJ, perpustakaan Undip, Perpustakaan UNES, perpustakaa UNJ, perpustakaan UNS, perpustakaan STSI Solo, perpustakaan Univ Brawijaya, perpustakaan UM, perpustakaan UIN Malang, perpustakaan Unair, perpustakaan ITS, perpustakaan UM, perpustakaan IAIN Surabaya.

C.Program

1.Program jangka panjang

Program kegiatan jangka panjang Perpustakaan Universitas Negeri Surabaya (UNESA) kampus lidah Wetan teletak penambahan pada misi Perpustakaan Universitas Negeri Malang (UM) yaitu :

a.Melaksanakan pembinaan dan pengembangan koleksi perpustakaan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta penyediaan jasa penelusuran informasi melalui dukungan TIK.

b.Melaksanakan penyebaran informasi tentang koleksi terbaru yang dimiliki perpustakaan dengan berbasis TIK,

c.Melaksanakan pengembangan sistem perpustakaan, tenaga perpustakaan dan kerjasama antar perpustakaan dan badan atau lembaga lain,

d.Melaksanakan kerjasama dengan perpustakaan dan berbagai lembaga baik dalam dan luar negeri untuk peningkatan dan kemudahan akses ke berbagai sumber informasi.

2.Program jangka pendek

a.Melaksanakan jasa layanan pinjaman, layanan referensi dengan lengkap dan mudah.

b.Meningkatkan kualitas pembelajaran melalui pusat sumber belajar.

c.Melaksanakan pembinaan dan pengembangan koleksi perpustakaan sesuai.

D.Sistem Pembelajaran

Agar dapat berfungsi secara optimal dalam kegiatan belajar dan pembelajaran, Learning Resources Center ini akan menjadi pusat sumber belajar tersebut perlu dikembangkan dan dikelola dengan sebaik-baiknya, yang meliputi berbagai kegiatan seperti pengadaan, produksi, penyimpanan, distribusi dan pemanfaatan, agar sumber belajar tersebut benar-benar dapat digunakan secara optimal untuk kepentingan kegiatan belajar dan pembelajaran, fungsi tersebut antara lain :

1.Merancang, memproduksi dan mendeseminasikan hasil produksi media pembelajaran.

2.Mengembangkan media dan sarana pembelajaran untuk meningkatkan keefektifan, efisiensi, kemenarikan proses pembelajaran.

3.Pelatihan penggunaan media pembelajaran.

4.Pelatihan produksi media pembelajaran.

E.