Ahmad Fadoli

Pengertian Peserta Didik dan Kebutuhan Peserta Didik

by Ahmad Fadoli on Senin 28 Nov 2011 01:32 AM

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Peserta Didik Dalam perspektif pedagogis, manusia diartikan sebagai sejenis makhluk (homo educantum) makhluk yang harus dididik ( Madyo Ekosusilo, 1993: 20 ). Menurut aspek ini manusia di kategorikan sebagai animal educabile . peserta didik dipandang sebagai manusia yang memiliki potensi yang bersifat laten, sehingga dibutuhkan binaan dan bimbingan untuk mengatualisasikannya agar ia dapat menjadi manusia susila yang cakap. Dalam perspektif psikologis, peserta didik adalah individu yang sedang berada dalam proses pertumbuhan dan perkembangan, baik fisik maupun psikis menurut fitrahnya masing-masing( Madyo Ekosusilo, 1993: 20 ).. Sebagai individu yang tengah tumbuh dan berkembang, peserta didik memerlukan bimbingan dan pengarahan yang konsisten menuju ke arah titk optimal kemampuan fitrahnya. Dalam perspektif Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 pasal 1 ayat 4, peserta didik diartikan sebagai anggota masyarakat yang berusaha mengembangkan dirinya melalui proses pendidikan pada jalur jenjang dan jenis pendidikan tertentu.

Berdasarkan beberapa definisi tentang peserta didik yang disebutkan di atas dapat disimpulkan bahwa peserta didik individu yang memiliki sejumlah karakteristik, diantaranya:
1) Peserta didik adalah individu yang memiliki potensi fisik dan psikis yang khas, sehingga ia meruoakan insan yang unik. 2) Peserta didik adalah individu yang sedang berkembang. Artinya peserta didik tengah mengalami perubahan-perubahan dalam dirinya secara wajar, baik yang ditujukan kepada diri sendiri maupun yang diarahykan pada penyesuaian dengan lingkungannya. 3) Peserta didik adalah individu yang membutuhkan bimbingan individual dan perlakuan manusiawi. 4) Peserta didik adalah individu yang memiliki kemampuan untuk mandiri Peserta didik juga dikenal dengan istilah lain seperi Siswa, Mahasiswa, Warga Belajar, Palajar, Murid serta Santri. £ Siswa adalah istilah bagi peserta didik pada jenjang pendidikan dasar dan menengah. £ Mahasiswa adalah istilah umum bagi peserta didik pada jenjang pendidikan perguruan tinggi £ Warga Belajar adalah istilah bagi peserta didik nonformal seperti Pusat Kegiatan £ Belajar Masyarakat (PKBM) £ Pelajar adalah istilah lain yang digunakan bagi peserta didik yang mengikuti pendidikan formal tingkat menengah maupun tingkat atas £ Murid memiliki definisi yang hampir sama dengan pelajar dan siswa. £ Santri adalah istilah bagi peserta didik pada jalur pendidikan non formal, khususnya pesantren atau sekolah-sekolah yang berbasiskan agama islam. Pendidikan merupakan bantuan bimbingan yang diberikan pendidik terhadap peserta didik menuju kedewasaannya. Sejauh dan sebesar apapun bantuan itu diberikan sangat berpengaruh oleh pandangan pendidik terhadap kemungkinan peserta didik utuk di didik. Sesuai dengan fitrahnya manusia adalah makhluk berbudaya, yang mana manusia dilahirkan dalam keadaan yang tidak mengetahui apa-apa dan ia mempunyai kesiapan untuk menjadi baik atau buruk. 2.2 Kebutuhan Peserta Didik Tingkah laku individu merupakan perwujudan dari dorongan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Kebutuhan-kebutuhan ini merupakan inti kodrat manusia. Dengan demikian, dapat dipahami bahwa kegiatan sekolah pada prinsipnya juga merupakan manifestasi pemenuhan kebutuhan-kebutuhan individu tersebut. Oleh sebab itu, seorang guru perlu mengenal dan memahami tingkat kebutuhan peserta didiknya, sehingga dapat membantu dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka melalui berbagai aktivitas kependidikan, termasuk aktivitas pembelajaran. Di samping itu, dengan mengenal kebutuhan-kebutuhan peserta didik, guru dapat memberikan pelajaran setepat mungkin, sesuai dengan kebutuhan peserta didiknya. Berikut ini disebutkan beberapa kebutuhan peserta didik yang perlu mendapat perhatian dari guru, di antaranya: 1. Kebutuhan Jasmani Sesuai dengan teori kebutuhan menurut Maslow, kebutuhan jasmaniah merupakan kebutuhan dasar setiap manusia yang bersifat instinktif dan tidak dipengaruhi oleh lingkungan dan pendidikan. Kebutuhan-kebutuhan jasmaniah peserta didik yang perlu mendapat perhatian dari guru di sekolah antara lain: makan, minum, pakaian, oksigen, istirahat, kesehatan jasmani, gerak-gerak jasmani, serta terhindar dari berbagai ancaman. Apabila kebutuhan jasmaniah ini tidak terpenuhi, di samping mempengaruhi pembentukan pribadi dan perkembangn psikososial peserta didik, juga akan sangat berpengaruh terhadap proses belajar mengajar di sekolah. 2. Kebutuhan Rohaniah Hal ini berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan siswa yang bersifat rohaniah 3. Kebutuhan Sosial Pemenuhan keinginan untuk saling bergaul sesasama peserta didik dan Pendidik serta orang lain. Dalam halini sekolah harus dipandang sebagai lembagatempat para siswa belajar, beradaptasi, bergaul sesama teman yang berbeda jenis kelamin, suku bangsa, agama, status sosial dan kecakapan. 4. Kebutuhan Intelektual Setiap siswa tidak sama dalam hal minat untuk mempelajari sesuatu ilmu pengetahuan. Dan peserta didik memiliki minat serta kecakapanyang berbeda beda. Untuk mengembangkannya bisa ciptakan pelajaran-pelajaran ekstra kurikuler yang dapat dipilih oleh siswa dalam rangkan mengembangkan kemampuan intelektual yang dimilikinya.
2.3 Peserta Didik Sebagai Subjek Belajar Peserta didik adalah salah satu komponen manusiawi yang menempati posisi sentral dalam proses belajar mengajar. Didalam proses belajar-mengajar, peserta didik sebagai pihak yang ingin meraih cita-cita dan memiliki tujuan dan kemudia ingin mencapainya secara optimal. Jadi dalam proses belajar mengajaryang perlu diperhatikan pertama kali adalah peserta didik, bagaimana keadaan dan kemampuannya, baru setelah itu menentukan komponen-komponenyang lain. Apa bahan yang diperlukan, bagaimana cara yang tepat untuk bertindak, alat dan fasilitas apa yang cocok dan mendukung, semua itu harus disesuaikan dengan keadaan ataukarakteristikpeserta didik. Itulah sebabnya peserta didik merupakan subjek belajar. Ada beberapa hal yang harus dipenuhi oleh peserta didik sebagai subjek belajar yaitu : 1. Mememahami dan menerima keadaan jasmani 2. Memperoleh hubungan yang memuaskan dengan teman-teman sebayanya. 3. Mencapai hubungan yang lebih matang dengan orang dewasa 4. Mencapai kematangan Emosional 5. Menujukepada keadaan berdiri sendiri dalam lapangan finansial. 6. Mencapai kematangan intelektual 7. Membentuk pandangan hidup 8. Mempersiapkan diri untuk mendirikan rumah tangga sendiri. 2.5 Pengembangan Individu Peserta Didik Tujuan pendidikan nasional pada khususnya dan pembangunan pada umumnya adalah ingin menciptakan Manusia Seutuhnya maksudnya yaitu manusia yang lengkap, selaras, serasi dan seimbang perkembangan semua segi kepribadiannya. Manusia seutuhnya adalah individu-individu yang mampu menjangkau segenap hubungan dengan tuhan, dengan lingkungan atau alam sekeliling, dengan manusia lain dalam suatu kehidupan sosial yang kontruktif dan dengan dirinya sendiri. Individu-individu yang demikian pada dirinya terdapat suatu kepribadian terpadu baik undur akal pikiran, perasaan, moral dan keterampilan (cipta, rasa dan karsa), jasmani maupun rohani yang berkembang secara penuh. Didalam Madyo Ekosusilo, (1933:16) Ada beberapa faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan peserta didik : £ Aliran Natifisme Aliran ini dipelopori oleh Arthur Schopenhour dari Jerman (1788-1860). Secara etimologi nativis berasal dari kata nativus yang berarti pembawaan. Perkembangan individu semata-mata ditentukan oleh faktor bawaan dan keturunan. Contohnya : wajah dan perilaku seseorang akan berkembang sesuai dengan wajah dan perilaku orang tuanya. £ Aliran Empirisme Aliran ini dipelopori oleh John Locke (1632-1704) dari Inggris dengan teorinya Tabula Rasa. Perkembangan individu semata-mata ditentukan oleh faktor pengalaman yang diperoleh dari pendidikan. Teori ini dikenal dengan tabula rasa, teori ini berbanding tebalik dengan teori nativisme. £ Aliran Konvergensi William Stren, (1871-1938), Perkembangan individu dipengaruhi baik oleh dan hasil perpaduan antara faktor bakat dan faktor alam sekitar (lingkungan). Faktor pembawaan atau potensi yang dimiliki sejak lahir dapat berkembang apabila diberi rangsangan dari luar yaitu berupa pendidikan. 2.6 Karakteristik Peserta Didik Dikutip dari Ahmad Fauzi diunduh dari http://ahmadfauzimpd.wordpress.com Karakteristik berasal dari kata karakter yang berarti tabiat watak, pembawaan, atau kebiasaan yang di miliki oleh individu yang relatif tetap (Pius Partanto, Dahlan, 1994) Karakteristik adalah mengacu kepada karakter dan gaya hidup seseorang serta nilai-nilai yang berkembang secara teratur sehingga tingkah laku menjadi lebih konsisten dan mudah di perhatikan.(Moh. Uzer Usman,1989) Siswa atau anak didik adalah setiap orang yang menerima pengaruh dari seseorang atau sekelompok orang yang menjalankan pendidikan Anak didik adalah unsur penting dalam kegiatan interaksi edukatif karena sebagai pokok persoalan dalam semua aktifitas pembelajaran (Saiful Bahri Djamarah, 2000) Karakateristik siswa adalah keseluruhan pola kelakuan dan kemampuan yang ada pada siswa sebagai hasil dari pembawaan dari lingkungan sosialnya sehingga menentukan pola aktivitas dalam meraih cita-citanya (Sudirman,1990) Karakteristik peserta didik adalah aspek-aspek atau kualitas perseorangan siswa yang terdiri dari minat, sikap, motivasi belajar, gaya belajar kemampuan berfikir, dan kemampuan awal yang dimiliki (Hamzah. B Uno.2007) Menurut pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa, Karakteristik peserta didik adalah keseluruhan kelakuan dan kemampuan yang ada pada peserta didik sebagai hasil dari pembawaan dan lingkungan sosialnya sehingga menentukan pola aktivitas dalam meraih cita-cintanya. Dengan demikian, penentuan tujuan belajar itu sebenarnya harus dikaitkan atau disesuaikan dengan keadaan atau karakteristik peserta didik itu sendiri. Ada tiga hal hal yang perlu diperhatikan dalam karakteristik peserta didik yaitu : 1. Karakteristik atau keadaan yang berkenaan dengan kemampuan awal atau Prerequisite skills, seperti misalnya kemampuan intelektual, kemampuan berfikir,mengucapkan hal-hal yang berkaitan dengan aspek psikomotor dan lainnya. 2. Karakteristik yang berhungan dengan latar belakang dan status sosial (socioculture) 3. Karakteristik yang berkenaan dengan perbedaan-perbedaan kepribadian seperti sikap, perasaan, minat dan lain-lain. Pengetahuan mengenai karakteristik peserta didik ini memiliki arti yang cukup penting dalam interaksi belajar mengajar. Terutama bagi guru, informasi mengenai karakteristik peserta didik senantiasa akan sangat berguna dalam memilih dan menentukan pola-pola pengajaranyang lebih baik,yang dapat menjamin kemudahan belajarbagi setiap peserta didik. Adapun klasifikasi karakteristik peserta didik yang mempengaruhi kegiatan belajar peserta didik antara lain: a) Gaya belajar Banyak ahli yang menggunakan istilah berbeda-beda dalam memahami gaya belajar ini. Tetapi secara umum, menurut Bobby DePotter terdapat dua benang merah yang disepakati tentang gaya belajar ini. Pertama adalah cara seseorang menyerap informasi dengan mudah, yang disebut sebagai modalitas, dan kedua adalah cara orang mengolah dan mengatur informasi tersebut. Modalitas belajar adalah cara kita menyerap informasi melalui indera yang kita miliki. Masing-masing orang mempunyai kecenderungan berbeda-beda dalam menyerap informasi. Terdapat tiga modalitas belajar ini, yaitu apa yang sering disingkat dengan VAK: Visual, Auditory, Kinestethic. o Visual Modalitas ini menyerap citra terkait dengan visual, warna, gambar, peta, diagram. Model pembelajar visual menyerap informasi dan belajar dari apa yang dilihat oleh mata. Beberapa ciri dari pembelajar visual di antaranya adalah: 1. Mengingat apa yang dilihat, daripada yang didengar. 2. Suka mencoret-coret sesuatu, yang terkadang tanpa ada artinya saat di dalam kelas 3. Pembaca cepat dan tekun 4. Lebih suka membaca daripada dibacakan 5. Rapi dan teratur o Auditory Model pembelajar auditory adalah model di mana seseorang lebih cepat menyerap informasi melalui apa yang ia dengarkan. Penjelasan tertulis akan lebih mudah ditangkap oleh para pembelajar auditory ini. Ciri-ciri orang-orang auditorial, di antaranya adalah: 1. Lebih cepat menyerap dengan mendengarkan 2. Menggerakkan bibir mereka dan mengucapkan tulisan di buku ketika membaca 3. Senang membaca dengan keras dan mendengarkan 4. Dapat mengulangi kembali dan menirukan nada, birama, dan warna suara. 5. Bagus dalam berbicara dan bercerita o Kinestetik Model pembelajar kinestetik adalah pembelajar yang menyerap informasi melalui berbagai gerakan fisik. Ciri-ciri pembelajar kinestetik, di antaranya adalah: 1. Selalu berorientasi fisik dan banyak bergerak 2. Berbicara dengan perlahan 3. Menanggapi perhatian fisik 4. Suka menggunakan berbagai peralatan dan media 5. Menyentuh orang untuk mendapatkan perhatian mereka b) Kondidi fisik o Pada masa kanak-kanak Pada masa ini anak ditandai denga hilangnya ciri perut yang menonjol,seperti halnya kaki yang berkembang lebih cepat dari pada kepala. Pada mas perkembngan motorikanak semakin lebih halus 0-7 tahun o Pada masa pra remaja Pada masa ini (SD) perkembangan fisik anak lebih lambat dari pada mereka memasuki maa kanak-kanak ( perubahan relative sedikit ) 07-15 tahun o Pada masa remaja Pada masa ini disebur pubertas yang mana perubahan fisik yang mebuat organisme secara matang mampu berproduksi. Penelitian menunjukkan bahwa anak yang matang lebih awal mempunyai rasa cemas, lebih suka marah, sering konflik dengan orang tua dan mempunyai harga diri yang lebih rendah dari pada anak yang masuk pubertas akhir. c) Usia ( tahap perkembangan kognitif piaget ) o 0-2 tahun disebut dengan sensori motorik. Kemampuan : belum memiliki konsep permanensi obyek(akecakapan psikis untuk mengerti bahwa suatu objek masih tetap ada walaupun pada suatu waktu tidak terlihat ) o 2-7 tahun disebut dengan Pra-operasional. Kemampuan : perkembangan kemampuan menggunakan symbol-simbol yang menggambarkan objek-objek yang ada disekitarnya. Berfifkirnya masih ego sentris dan berpusat. o 7-11 tahun disebut dengan operasional konkrit. Kemampuan : mampu berpikir logis mampu memperhatikan lebih dari satu aspek. Bisa menghubungkan dengan aspek yang lain. Kurang egosentris, belum mampu berfikir abstrak. o 11- dewasa disebut dengan operasional formal. Kemampuan mampu berfikir abstrak dan dapat menganilis masalah secara ilmiah dan kemudian menyelesaikan masalah
d) Tingkat kematangan e) Ruang lingkup minat dan bakat f) Lingkungan sosial ekonomi dan budaya g) Faktor emosional h) Faktor komunikasi i) Intelegensia j) Keselaran dan attitude k) Prestasi belajar l) Latar belakang pengetahuan dan taraf pengetahuan m) Motivasi dan lain-lain 2.7. Manfaat Analisis Karakteristik Siswa a. Guru dapat memperoleh tentang kemampuan awal siswa sebagai landasan dalam memberikan materi baru dan lanjutan b. Guru dapat mengatahui tentang luas dan jenis pengalaman belajar siswa, hal ini berpengaruh terhadap daya serap siswa terhadap materi baru yang akan disampaikan c. Guru dapat mengetahui latar belakang sosial dan keluarga siswa. Meliputi tingkat pendidikan orang tua, sosial ekonomi, emosional dan mental sehingga guru dapat menajjikan bahan serta metode lebih serasi dan efisien d.